Sunday, 13 May 2018

Selamat Hari Ibu... Anak-anak Menceriakan

Hari ibu... saban tahun anak-anak meraikan aku. Kali ini juga dengan aku sendiri tidak ingat berkaitan hari tersebut. Waktu pagi, bangun dari tidur ada kad ucapan dari anak-anak di atas meja solek... Sungguh aku terharu dengan keprihatinan anak-anak. Mata bergenang dan hati tersentuh. Jiwa yang rawan terubat dengan kesyukuran dipanjatkan pada Ilahi. Inilah anugerah yang tidak ternilai, anak-anak yang menjadikan aku bergelar ibu dan aku diraikan dengan kad ucapan yang menyentuh hati.

Tuesday, 1 May 2018

Bertahlil Di Pusara Bapak...

Khabar hiba pagi ini, mamang Dollah kembali kerahmatullah. Mamang Dollah satu-satunya bapa saudara yang tinggal di sebelah bapak, adik bapak dan kini menyusul bapak yang telah lebih enam bulan meninggalkan kami. Allahuakhbar, keuzuran mamang yang hanya terlantar dipembaringan berakhir subuh ini. Baru kami adik beradik merancang nak berhari raya ke rumah mamang pada pagi Aidilfitri memandangkan kami sudah tak punya orang tua selain mamang di sini. 

Tuesday, 17 April 2018

Cuti Bersalin Tiga Bulan... Terbaik!

Pelaksanaan cuti bersalin selama 90 hari yang diwartakan dalam Bajet 2018 oleh PM telah dikuatkuasakan. Alhamdulillah aku dapat merasainya kali ini dengan memanfaatkan sepenuhnya ruang dan masa yang ada bersama-sama bayi yang baru lahir. Benar, tempoh tiga bulan yang ada memberi peluang untuk ibu kembali sihat setelah melahirkan anak. Bukan mudah untuk kembali cergas seperti sediakala selepas bersalin, banyak hal-hal yang berkaitan perlu dinilai dan diteliti sebelum kembali bekerja namun ruang yang ada sangat memadai.

Wednesday, 4 April 2018

Tanaman Mr Hubby Di Belakang Rumah


Mr Hubby dan tanam-tanaman memang tak boleh dipisahkan. Sejak berkahwin hinggalah hari ini memang rutinnya pada tanaman tak pernah berhenti. Kali ini tanaman herba di belakang rumah ditambah dengan sayur-sayuran. Bermula dari tanaman cili, kesum, pandan, pudina, kari, kunyit, halia, limau purut, cekur dan serai kemudian bertambah kepada ulam raja, bendi, kangkung. 

Sunday, 18 March 2018

Majlis Kesyukuran dan Cukur Jambul Amani

Alhamdulillah, tercapai juga hasrat untuk mengadakan majlis kesyukuran dan cukur jambul Amani. Inilah kali pertama kami mengadakan majlis cukur jambul di rumah sendiri biarpun sudah lima orang anak. Anak pertama hingga ketiga, waktu orang tua masih ada di Harmonis, anak keempatdi rumah abang Kamal dan kali ini biarlah di rumah sendiri terisi dengan kemeriahan dan kesatuan dalam keluarga, jiran tetangga dan rakan taulan.

Wednesday, 7 March 2018

Hari Lahir Ameer - 10 Tahun

 Ameer Farhan, sesuai dengan namanya - pemimpin yang gembira - tingkahnya sentiasa ceria. Selalu buat orang tersenyum, suka mengusik dan gemar ketawa. Cukup umurnya sepuluh tahun, sememangnya dia sentiasa menantikan tarikh kelahirannya. Ada-ada saja ceritanya saban waktu, tak pernah kering ideanya untuk bercerita, itu ini semuanya pasti ada tokok tambah yang menjadikannya lebih menarik.

Wednesday, 28 February 2018

Meraikan Nur Amani

Kehadiran Amani menceriakan, malah rumah kami tidak pernah sunyi. Ada-ada saja perkara yang meriuhkan, dengan anak-anak seramai lima orang yang berlainan peringkat usia - remaja, kanak-kanak dan bayi maka pastinya keceriaan dimana-mana. Ditambah pula dengan tetamu yang berkunjung nak tengok baby baru. Bermula dari hospital hinggalah ke rumah malahan saban minggu rumah kami pasti ada saja tetamu. Dari sanak saudara dan rakan taulan yang pastinya memberi makna yang sangat besar pada keluarga kami.

Saturday, 17 February 2018

Selamat Hari Lahir Afrina

Usia Nina genap lapan tahun pada 16 Feb. Tiada apa-apa memandangkan aku dalam pantang. Nina pula agak emosi kerana ulang tahun kelahirannya tidak ada sebarang sambutan sedangkan kebiasaannya ada saja apa-apa. Kali ini kami tangguhkan dulu, tunggu aku benar-benar sihat dan kami akan meraikannya.

Sunday, 21 January 2018

Kelahiran Nur Amani, Anak kelima

Menantikan kelahiran anak kelima ini bagaikan menunggu durian gugur. Memang aku mengambil cuti dua minggu lebih awal dari jangkaan kelahiran namun kemudiannya tanda-tanda untuk bersalin tidak ada sehinggakan usia kandunganku 40 minggu. Dari sehari ke sehari kemunculan orang baru ditunggu-tunggu, bukan sahaja kerana tidak sabar untuk melihat wajahnya tetapi juga kerana anak-anak dan Mr Hubby ingin pulang ke kampung untuk majlis kenduri Angah pada 19 Januari.

Friday, 12 January 2018

Hamil Empat Orang Anak... Menungu Yang Kelima

Bagaimana rasanya hamil pada usia yang macam-macam... 20-an, 30-an dan menjengah 40 tahun? Jawapannya bergantung pada kesihatan dan tubuh badan sesorang itu. Untuk aku, syukur alhamdulillah sepanjang kehamilan tidak merasai sebarang kesulitan malah kesihatan juga tidak ada apa-apa masalah. Ya, pemakanan perlu dikawal apatah lagi aku penggemar makanan manis, cendol, aiskrim, minuman bercoklat, float  dan macam-macam lagi. Nasib baik hanya terjebak sekejap dan tak melarat sehinggakan menyebabka paras gula dalam darah aku tinggi yang tentunya boleh menyebabkan kencing manis.

Tak dinafikan, rasa takut tetap ada. Gementer menantikan hari bersalin... entah bagaimana pula keadaannya memandangkan empat orang anak terdahulu mempunyai pengalaman yang berbeza-beza.

Wednesday, 10 January 2018

Kandungan bermasalah... bakal dibedah?

Aduhai, terasa nak luruh jantung apabila Dr Asmah Yun memberitahu baby dalam kandunganku tidak berada dalam keadaan yang betul. Walaupun kandungan sudah melewati 37 minggu tetapi kedudukan bayi masih senget, tidak berada pada laluannya di pintu rahim. Kenapa keadaannya begitu? Doktor scan lagi, kali ini dengan teliti dan disekitar dinding rahim. Rupanya ada fibroid dekat pintu rahim yang menghalang kepala bayi untuk turun dan menyentuh pintu rahim. Fibroid tak besar, sekitar lapan cm sahaja tetapi sudah cukup untuk menggangu bayi daripada berada pada kedudukan yang sepatutnya.

Sunday, 7 January 2018

Amira 13 Tahun, Sudah Remaja

Tarikh 7 Januari adalah tarikh lahir Amira. Genap usianya 13 tahun yang menandakan dia sudah memasuki alam remaja. Tingkahnya semakin matang, perwatakannya juga sudah jauh meninggalkan dunia keanak-anakan. Dia bukan lagi anak kecil yang pemalu atau bersifat pesimis sebaliknya Amira hari ini penuh dengan rasa kebertanggungjawaban, sebagai anak, sebagai kakak dan juga kepada rakan-rakannya. Tegas dan positif... tapi garang....