Sunday, 7 January 2018

Amira 13 Tahun, Sudah Remaja

Tarikh 7 Januari adalah tarikh lahir Amira. Genap usianya 13 tahun yang menandakan dia sudah memasuki alam remaja. Tingkahnya semakin matang, perwatakannya juga sudah jauh meninggalkan dunia keanak-anakan. Dia bukan lagi anak kecil yang pemalu atau bersifat pesimis sebaliknya Amira hari ini penuh dengan rasa kebertanggungjawaban, sebagai anak, sebagai kakak dan juga kepada rakan-rakannya. Tegas dan positif... tapi garang....

Thursday, 4 January 2018

Amira: Rawatan Rheumatic Usia Remaja

Hari ini pertama kali temujanji Amira untuk rawatan susulan rheumatic fever dibahagian dewasa. Dalam usianya memasuki 13 tahun dia bukan lagi kanak-kanak yang dirujuk di pediatrik tetapi telah dipindahkan ke bahagian perubatan, sesuailah dengan fizikalnya yang sudah menyamai orang dewasa biarpun baru memasuki usia remaja.

Sebelum pertemuan ini, pemeriksaan darah telah dilakukan kepada Amira. Mr Hubby yang menemaninya namun dalam pertemuan dengan doktor, aku bersama sekali. Doktor Abdul Muiz yang melayani Amira amat prihatin, pemeriksaan secara detail dilakukan. Rekod kesihatannya sejak empat tahun yang lalui diteliti, dari mula-mula Amira mendapat serangan rheumatic hinggalah yang terbaru pada November lalu. Pemeriksaan fizikal juga dibuat. 

Tuesday, 2 January 2018

Alam Persekolahan 2018

Sesi persekolahan 2018. Semuanya baru, anak-anak dengan suasana yang berbeza. Amira sudah memasuki sekolah menengah dengan belajar di tingkatan 1 SMKS4BK, sementara Ameer di darjah empat dan Nina darjah 2. Kali ini perubahan sesi berlaku, Amira akan bersama Nina pada sesi petang sementara Ameer bersekolah kebangsaan pada sesi pagi.

Bagi Amira perbezaan yang sangat ketara antara sekolah rendah dan sekolah menengah apatah lagi sekitar 70 peratus pelajar di sekolah terbabit adalah berbangsa asing yang majoritinya Cina selain India dan lain-lain bangsa. Dalam kelas Amira yang melebihi 40 orang pun hanya ada sembilan orang Melayu. Hurm... satu persaingan yang berat buat Amira dan dia perlu menyesuaikan diri dengan keadaan setempat.

Monday, 1 January 2018

Selamat Tahun Baru 2018

Selamat Datang Tahun 2018, selamat tinggal 2017. Kehadiran tahun baru yang menandakan bermulanya kehidupan baru, sesi baru dalam rutin seharian dengan anak-anak dan keluarga yang semakin membesar. Dalam menggamit tahun baru, aku menoleh kebelakang, meninjau sepanjang perjalanan 2017. Banyaknya cabaran dan halangan yang tentunya tidak mungkin dapat diulang kembali. Pastinya, pemergian bapak yang berada dalam pengawasanku terlalu amat dirasai. Suatu kehilangan yang sudah pasti akan berlaku pada semua insan, malah diriku sendiri yang entah bila penghujung usianya. Allahuakhbar. Kebesaran-Mu melangkaui segala-galanya.

Thursday, 28 December 2017

Ammar Dua Tahun

Usia Ammar memasuki dua tahun. Keletahnya memeriahkan rumah. Dengan mulutnya yang becok tanpa banyak butir kata yang difahami dia gemar berbicara yang mengundang tawa. Sambutan hari lahir Ammar dilakukan bersahaja, secara santai bersama sambutan hari lahir Naili yang kebetulan pada 22 Disember lalu. Tiada acara besar, hanya kek brownies dengan kemeriahan keluarga abang Bullah dan abang Hakim.

Sunday, 24 December 2017

Kreativiti Laman Rumah

Hobi Mr Hubby masih berterusan dengan tanaman pelbagai pokok yang menghijau menghiasi laman rumah. Rutinnya di rumah - tanpa mengira waktu - adalah pada hobi terbabit. Jika di luar rumah tanaman pikok hiasan, dan di dalam rumah selalunya dihabiskan dengan membentuk bekas-bekas sabun untuk dijadikan pasu hiasan tanamannya.

Tuesday, 12 December 2017

Ulang Tahun Perkahwinan ke-14

Sudah 14 tahun usia rumahtanggaku dan Mr Hubby. Syukur alhamdulillah. Kata Mr Hubby, sudah remaja usia perkahwinan kami. Tentunya apabila usia remaja dah tahu berfikir mana yang baik dan mana yang tidak biarpun pada usia ini lebih banyak emosi dari pertimbangan matang, maka ia perlulah diperhalusi sentiasa.

Memang, sepanjang usia 14 tahun ini macam-macam juga dugaan. Benar, mana ada lautan yang tidak bergelombang, pastinya akan dilanda badai, tetapi selagi komunikasi, kepercayaan dan tolak ansur menjadi sandaran, maka insya-Allah segala onak dapat diharungi bersama.

Friday, 27 October 2017

Kenduri Arwah Bapak... Alhamdulillah

Kenduri arwah bapak berlangsung lancar... syukur Alhamdulillah. Ramainya sanak-saudara yang datang, jiran-jiran dan kenalan bapak dari jauh dan dekat semuanya menziarah. Dari khabar kematian bapak sehinggalah kenduri tahlil arwah bapak laman rumah sentiasa penuh dengan cuaca pun amat baik.

Monday, 23 October 2017

Bapak Berpulang ke Rahmatullah

Hari itu tiba jua... dalam usia lanjut dan keuzuran yang semakin menuntut, akhirnya bapak berpulang jua ke rahmatullah. Sungguh, sejak kebelakangan ini ada-ada sahaja yang tak kena di mata bapak, kesakitan bapak semakin kerap dan akhirnya kembalilah bapak kepangkuan-Nya. Tarikh 21 Oktober 2017 bersamaan 1 Safar 1439H bapak kembali ke sisi-Nya.

Ya, hari itu aku bekerja biarpun hari Sabtu. Ada urusan di pejabat yang menuntut aku bertugas, pulang dalam pukul 4.00 petang dalam lelah lantaran panas menyengat sepanjang pemanduan. Sempat bersua seketika dengan Mr Hubby yang mahu melaksanakan rutin harian di kedai. Kemudian aku merehatkan diri... dan bapak naik ke atas memanggilku, rasa sakit, minta dipanggilkan abang Hakim untuk datang. Aku maklum bahawa abang Hakim sekeluarga akan datang malam ini. Sekali lagi sekitar menghampiri pukul 7.00 petang bapak memanggilku namun aku sedang mandi di bilik air.

Wednesday, 4 October 2017

Menggamit Memori Dalam Syarahan Perdana Prof Azizah

Lamanya aku tidak berada dalam majlis-majlis akademik dan dunia keilmuan yang tentunya suatu ketika dahulu amat sebati dengan diriku. Kali ini aku menerima jemputan untuk mengikuti Syarahan Perdana Prof Dr Azizah Haji Hamzah. Pensyarah yang amat aku kagumi sejak aku kenali beliau pada 1999, iaitu sewaktu menjadi siswi UM suatu waktu dahulu. Apatah lagi sahabat baik yang kini menjawat Ketua Jabatan Pengajian Media, Dr Azalan bersungguh mengajak aku datang, malah berkali-kali mengingatiku untuk hadir.

Saturday, 2 September 2017

Aidiladha 2017

Hari Raya Aidiladha 2017. Tidak banyak persediaan yang aku lakukan. Letih berjalan jauh waktu penutup Sukan SEA masih berlarutan, nak jalan pun susah, rasanya penangan naik tangga stadium sampai ke tingkat lima...hambikkk. Apapun, raya tetap raya, pasar tetap aku pergi, beli ayam dan daging kemudian memasaknya. Tak banyak juadah yang aku sediakan untuk raya kali ini kerana aku memang tak larat, namun nasi minyak dengan ayam masak merah dan kari daging tetap ada.

Thursday, 31 August 2017

KL2017 - Sukan SEA Kuala Lumpur


Selepas 16 tahun, Sukan SEA, KL2017 kembali berlangsung di Kuala Lumpur. Bermula dari 19 hingga 30 Ogos dengan acara penutupnya diadakan secara gilang-gemilang sempena sambutan ambang Merdeka, 31 Ogos. Tentunya aku dan anak-anak tak mahu ketinggalan, mahu menyaksikan sendiri di depan mata, apatah lagi Stadium Bukit Jalil pun dekat saja dari rumah.