Wednesday, 29 January 2014

Kenangan Lalu Dalam 'Gajiku Sepasang Kasut Seorang Menteri'

Dalam berdepan kos sara hidup yang meningkat, teringat pada untaian tulisan Sasterawan Negara dalam puisinya 'Suara Dari Pusara' (1968) yang bertulis 'gajiku sepasang kasut seorang menteri'. Ayat tersebut adalah satu analogi, dengan perbezaan antara dua darjat. Golongan atasan dan bawahan melalui perbandingan sepasang kasut sahaja. Ini kerana bagi orang berada tentunya berpuluh-puluh pasang kasut dimiliki dengan harga sepasang mencecah ribuan ringgit sementara bagi golongan bawahan, jangankan bermimpi untuk berkasut mewah kerana adakalanya kasut sekolah anak-anak pun tidak berganti biarpun telah lusuh dan koyak.

Wednesday, 15 January 2014

Media Baru Yang Baru Penuh Merapu...

Media sosial sudah semakin banyak 'bersosial'. Antara kebenaran dan kepalsuan saling bercampur-baur. Kemanisan dan kepahitan bercantum menjadi satu yang akhirnya segala kebaikan tenggelam dek banyaknya kata-kata fitnah yang berlegar. Seakan diri terbeban enggan menanggung pelbagai kemusykilan dalam media arus semasa yang tampak ketika ini sangat menggila. Bermula penggunaan internet, menular media baru yang segalanya amat mudah, dunia di hujung jari dan dengan sekali 'klik' apa-apa sahaja info boleh diperoleh. Namun, jangan pula lalai untuk menapisnya kerana info yang diperoleh dengan semudah satu 'klik' ini pula belum tentu kebenarannya.

Wednesday, 8 January 2014

Amira Sembilan Tahun...

 
  Hari ulang tahun kelahiran Amira 7 Januari. Genap usianya sembilan tahun. Kematangannya sudah terserlah dan banyak perbualan seharian kami lebih bersifat pemahaman dan penerangan. Sifat keanak-anakannya semakin berkurangan. Lebih gemar berada dalam biliknya sendiri dengan bahan tulisan atau melakukan perkara-perkara yang diingininya. Kali ini tiada majlis jamuan atau sambutan sebagaimana tahun-tahun sebelumnya. Kebetulan jatuh pula pada hari Selasa. Namun pagi itu, sebelum ke sekolah kami lakukan kejutan dengan meraikan bersama adik-adiknya. Lantaran Mr Hubby kerap pulang lewat malam maka kami meraikannya sebelum mereka bersekolah. Ceria wajahnya, dan tertentunya terperanjat kerana pagi-pagi lagi kek telah dihidangkan.