Saturday, 30 April 2011

Andainya aku suri rumah…

Kakak bersama air milo kegemaran

Aduhaiiii… lelah rasanya melayan kerenah putera puteri yang sememangnya amat menuntut kesabaran. Inilah yang dituntut oleh seorang ibu berkerjaya dan dalam masa yang sama bergelar pelajar, ditambah lagi dengan kehilangan pembantu rumah di kala keadaan amat gawat.

Friday, 29 April 2011

Peperiksaan


Alhamdulillah, exam untuk semestar ini dapat aku lalui dengan semua soalan-soalan dapat aku jawab dengan yakin. Sesungguhnya, bukan mudah untuk aku sampai ke tahap ini dan menghadapi segalanya sebagaimana mungkin pelajar lain yang sepenuhnya bergelumang dengan buku. Namun begitu aku bersyukur sebab aku mampu menangani semua cabaran dan rintangan biarpun aku terpaksa korbankan masa tidurku.

Sunday, 24 April 2011

Dugaaan untuk mematangkan diri…

Satu persatu dugaan datang, terasa sungguh bebannya ibarat sudah jatuh ditimpa tangga. Selepas berada di bumi Kenyalang selama 13 hari aku kembali ke Ibu Kota. Laporan selama bertugas di sana perlu aku sediakan dengan sebaiknya dalam masa yang terhad sedangkan tuntutan sebagai pelajar masih gagal aku penuhi. Kertas kerja masih ada berbaki dua, kelas terakhir juga ada dua pembentangan yang perlu aku lunaskan sedangkan ‘powerpoint’ utk pembentangan masih belum ada.
Dalam kesibukan akhirnya aku alah, aku perlu tumpukan perhatian pada pelajaran sedangkan hati sedikit tercalar atas apa yang berlaku di pejabat. Aku pujuk hati untuk redha dan ikhlaskan diri atas apa yang berlaku di sekelilingku, enggan aku mengeluh biarpun terlalu payah. Untuk bersifat ikhlas ada batasannya apatah lagi setelah masa bersama anak-anak dan keluarga seringkali aku korbankan.
Aku mohon cuti yang panjang kerana aku mahu tumpuan penuh pada pelajaran, untuk kertas kerja, untuk pembentangan terakhir dan untuk pepepriksaan Isnin nanti…. Namun dalam kesediaan aku untuk mengharungi segalanya aku dikejutkan dengan kematian abang ipar yang terlantar sejak dua bulan lalu. Aku bergegas bersama suami yang sangat memahami. Sehingga ke lewat malam aku menemani kak Piah sehinggalah selesai urusan pengkebumian. Pulang ke rumah terasa lelahnya sedang fikiran menerawang memikirkan hari berikutnya pula, ada perbincangan dalam kumpulan, ada wawancara untuk kertas kerja dan ada seminar yang perlu aku hadiri.