Monday, 12 December 2011

Lapan Tahun Saling Melengkapi...


Usia perkahwinan genap 8 tahun... alhamdulillah kerana sepanjang tempoh ini aku dan Mr. Hubby saling mengenali, bertukar pandangan dan saling melengkapi lantaran banyak perbezaan antara kami berdua. Semoga ikatan perkahwinan yang terbina atas sulaman cinta dan kasih dengan restu keluarga akan berkekalan hingga ke akhir hayat. 

Di awal perkahwinan aku amat ghairah dengan sambutan tarikh perkahwinan hinggakan saban bulan aku meraikannya...

Antara catatan Untuk Mr. Hubby: 

Sunday, 11 December 2011

Tanah Tinggi Cameron Highlands



Bercuti ke Tanah Tinggi Cameron Highlands. Perancangan secara tiba-tiba, tapi menjadi pula…. Kata Mr. Hubby kesian pada anak-anak yang banyak terperap di rumah biarpun cuti sekolah. Lagi pula biasanya percutian hanya di tepian pantai sahaja. Mujur bapak mudah dipujuk untuk turut serta walaupun pada mulanya enggan. Aku akur bahawa dalam usia tua bapak tentunya dia mahu bersantai dirumah sedangkan bagi aku inilah peluang untuk membawa bapak berjalan-jalan.

Saturday, 29 October 2011

Politik Kehidupan

Bergelumang dalam penulisan bergenrekan politik memang lelah, tapi aku memahami erti kehidupan dan semakin mengenal rentak sebanar dalam 'politik'. Sebelum ini seringkali aku dengar kata-kata bersifat sindiran yang memualkan dan dengan bersahaja dikatanya 'lumrah politik'.

Saban hari, dalam sesi wawancara sama ada secara langsung atau melalui talian telefon malah dalam pengamatan juga, aku dapat menilai sendiri berapa ramai ahli politik yang 'berpolik' dan segelintir cuma yang benar-benar tulus atas nama Rakyat Didahulukan.

Lebih memualkan apabila kehidupan juga 'dipolitikkan' sebagaimana kerjaya yang juga ada era 'politiknya' tapi dalam hal ini aku sering hindarkan diri.

Tuesday, 18 October 2011

Amira & Smart Reader Kids

Amira bersekolah di Smart Reader Kids setelah berada di Taska Anggur Unggu sejak dari usianya dua bulan (sebelum itu Taska Mawar Merah). Alhamdulillah, dia sentiasa bersemangat untuk bersekolah dan tidak menimbulkan banyak masalah sama ada untuk ke sekolah atau pun ketika bersama rakan sebayanya. Semoga anakku ini membesar dengan sempurna dan seimbang dalam ilmu dunia dan akhirat. 

Thursday, 22 September 2011

Kota Medan Yang Segan

pandangan Kota Medan dari bilik penginapan Hotel JW Marriot 
Dijalannya penuh kesibukan
Motor bergelandangan bersama debu-debu berterbangan
Ada penghuninya pelbagai lapis
Dari yang minta sedekah dijalanan
Hinggalah yang berkereta cermin hitam
Kota Medan yang segan
Di dadamu ada keresahan
Tampak beku dihimpit gelisah
Sendu pada wajah-wajah penghuninya
Mencari sesuap nasi
Panas hujan tiada terasa
Lelah dikesampingkan
Hasrat hati pada kebahagiaan
Mahukan kesejahteraan

Wednesday, 7 September 2011

Santai ngan lagu raya kegemaran...

Teringat zaman kanak-kanak, berlarian dengan abang-abang dalam sorotan mata ayahanda dan laungan bimbang suara bonda pada puteri bongsu keluarga.... aduhaiii

Jasad mak telah bersemadi sementara keuzuran pak membalut diri...
mohon ampunilah anakanda mu ini,
terlalu banyak kesalahan
lantaran kenakalan dan kealpaan yang tiada bernoktah....




Tuesday, 6 September 2011

Selepas Aidilfitri…


Mengikut perancangan, seharusnya aku kembali bertugas hari ini tapi ia terpaksa ditangguhkan ekoran kesihatan adik yang masih belum pulih sepenuhnya. Kasihan adik, dari sebelum Aidilfitri hinggalah hari ini kesihatannya pasang surut, antara demam, selsema dan batuk. Paling membimbangkan batuknya yang berlarutan biarpun sudah dirawat malah telah beberapa doktor ditemui bagi memastikan kesihatan adik kembali ke asal. Bermula doktor di klinik panel keluarga di Puncak Jalil hinggalah ke Putra Medical Centre di Alor Setar telah dikunjungi.

Dalam keadaan ini aku tidak menyalahkan sesiapa lantas bermuhasabah diri kerana barangkali kelalaian aku memastikan kesihatan anak menjadikan adik tidak sihat, dari soal pemakanan hinggalah kepada pemakaian aku perlu prihatin apatah lagi adik memang keletah dan sentiasa berselera.

Berbuka Di Luar…

Hari ke-27 Ramadan suami berkesempatan membawa aku dan anak-anak berbuka puasa di Hotel Singgahsana, Petaling Jaya. Kesempatan ini digunakan sepenuhnya oleh kami bersama anak-anak yang tentunya amat gembira kerana inilah kali pertama kami berbuka puasa di luar apatah lagi si kakak dapat melaksanakan puasa penuh.

Si abang memang sentiasa berselera tambahan pula dapat menu kegemaran iaitu mee goreng sementara si adik tidak banyak ragam; menjadikan suasana harmoni dan santai sambil disajikan persembahan kumpulan Rabbani.

Thursday, 1 September 2011

Hadiah Puasa Penuh…


Ceria anak-anak dapat hadiah dari abah terutamanya kakak yang sanggup berpuasa penuh walaupun usianya baru enam tahun. Jika diimbas dahulu, pada usia ini aku tidak pernah berpuasa tetapi kakak memang semangat, sehinggakan tubuhnya turut susut ekoran kurang makan nasi.

Janji telah ditunaikan, kakak mahukan kereta bateri dan si abang pula turut meminta motor kerana dia juga ‘puasa’ penuh…

Alhamdulillah, pada hari ke-27 Ramadan permintaan dan impian anak-anak dapat dipenuhi…. Sememangnya semua ibu bapa di dunia ini akan cuba sedaya mungkin untuk menunaikan apa saja permintaan anak-anak. Bukan saja untuk menggembirakan mereka tetapi dalam masa yang sama merealitikan impian sendiri. Bukan senang nak senang dan jangan cakap senang kalau nak senang tapi dengan usaha, doa dan keredhaan segalanya tidak ada yang mustahil.

Friday, 26 August 2011

Rutin Petang Ramadan

Saban petang aku akan membawa anak-anak ke taman permainan sementara menunggu waktu berbuka puasa. Alhamdulillah kerana tahun ini waktu pejabat tamat pukul 4.00 petang jadi aku berkesempatan untuk pulang dan memasak, hidang makanan atas meja dan 6.30 barulah bergegas ambil anak-anak di taska.

Sememangnya lebih baik aku sempurnakan semua kerja-kerja rumah dengan hidangan tersedia barulah kemudiannya ambil anak-anak dan luangkan sepenuh masa bersama mereka di taman permainan. Tergambar keceriaan di wajah mereka, dapat berlari-lari dan berkejaran selain sesekali Amira akan bertemu dengan rakan-rakan sekolahnya.

Masa setengah jam di taman ini memang cukup berbaloi berbanding jika terus balik ke rumah yang tentunya akan membuatkan suasana tegang ekoran Amer yang tak sabar untuk menjamah makanan sedangkan Amira berpuasa, kasihan pula kalau tak makan bersama… lagi pun berjemaah kan lebih baik.

Thursday, 25 August 2011

Syahdu Ramadan


Ramadan sudah hampir sampai ke penghujungnya dan beberapa hari saja lagi Aidilfitri akan diraikan. Dalam waktu-waktu ini ingatan pada arwah mak semakin terasa, rindunya pada mak, seakan terbayang renungan wajahnya selain suara lembutnya terngiang di telinga.

Benar, sesekali terbit rasa kecemburuan pada rakan-rakan yang masih mempunyai ibu. Bertuahnya mereka kerana dapat merasai kasih ibu dan menjadikan rujukan kala gelisah apatah lagi dalam usia dewasa.

Dalam masa yang sama aku teringat juga pada arwah mak mertua, dalam sekejap kasihnya terasa. Biarpun aku hanya dapat mengenali ibu mertua dalam jangka hampir tiga tahun sebelum dia pergi mengadap ilahi namun sikapnya yang sangat mengambil berat amat sebati dalam diri.

Saturday, 20 August 2011

Luahan Semangat


















Beberapa hari yang lalu aku menulis...

Dalam pendakian menuju ke puncak
Ia bukan semudah disebut dengan kata-kata
Apa lagi untuk digambarkan dengan suasana
Onak berduri dilalui dengan sejuta kepayahan
Tercalar diri terluka pedih
Namun perjalanan tetap diteruskan
Enggan diri alah pada rintangan yang datang
Takdir hari ini bukan penentu hari esok
Lantaran percaya pada diri
Disematkan kesungguhan
Digagahkan keyakinan
Pada lakaran kegemilangan
Langkah dilebarkan
Usaha digandakan
Insya-Allah, kejayaan akan ditemui

Friday, 19 August 2011

Tanpa yang lain...




















Suamiku…
Aku hanya seorang wanita
Yang luhur dan tulus menjadi suri hidupmu
Ingin sentiasa dilindungi dan dikasihani
Ingin sentiasa didakap dan dibelai manja
Menganyam cinta, menyulam sayang, mengatur rindu
Ketahuilah suamiku
Aku ingin menjadi permaisuri menemani hayatmu
Aku ingin menjadi permata bertakhta abadi
Aku ingin di sisimu bersama selamanya
Aku ingin tetap menjadi ratu dalam hatimu hingga akhirnya
Hanya aku bersamamu di kala sukar atau bahagiamu….

Friday, 5 August 2011

Berkat Ramadan...


Barakallah Ya Ramadan…. Allahu Akhbar. Bersyukur dengan pertemuan pencarian seorang sahabat yang suatu dulu amat akrab, ketawa dan menangis bersama tetapi kemudiannya hubungan kami terputus…. Sememangnya terbukti bahawa media maya hari ini amat membantu dan pencarian saban tahun beroleh hasil apabila aku tersua dengan Linda dalam laman fb.

Bersama Linda, walaupun sesungguhnya jangka perkenalan kami cuma beberapa tahun tetapi kerelaan dalam perkongsian kedukaan dengan menjadikannya sebagai penawar dalam kehidupan amat dalam maknanya, tetapi atas haluan hidup kemudiannya, hubungan akrab terus terputus.

Wednesday, 3 August 2011

Sambil Menyelam Minum Air




Laman ini sudah hampir bersawang ekoran kegagalan aku untuk menggunakan waktu senggang sebaiknya. Bohonglah jika aku tiada langsung masa terluang sebaliknya aku lalai mengusir sifat malas. Itulah aku yang acapkali lemah aku lawan apabila dibelenggu emosi sedangkan aku ada banyak pilihan untuk dibuat.

Apapun aku masih bertuah kerana dapat menggunakan ruang waktu yang ada untuk memenuhi hajat dan permintaan anak-anak bagi menaiki bas pulang ke Utara. Memang aku dan suami berhajat untuk menjenguk bapa yang semakin uzur sebelum kedatangan Ramadan dan dengan ruang yang terhad kami mengisi masa sambil memenuhi hajat anak-anak.

Thursday, 21 July 2011

Pertama Kali Amira Ke Klinik Gigi

Gigi depan Amira goyang, itu perkara biasa memandangkan usianya yang memasuki tujuh tahun. Masalahnya, gigi susu belum patah telah tumbuh pula gigi baru di belakang barisan gigi asal. Memang nampak tidak elok dan kerana kedegilan gigi susu yang dah berhari-hari goyang tetapi masih belum mahu patah jadinya Amira di bawa ke klinik gigi. Tidak banyak kerenah Amira kerana dia telah mengenali klinik gigi tersebut. Klinik gigi yang acapkali aku kunjungi bagi membuat rawatan. Tempatnya cantik, kemas dan bersih dengan doktor yang merawatnya juga ramah. Pengalaman pertama bagi Amira dan sekali cabut dua batang terus dibuatnya.

Wednesday, 15 June 2011

Percutian Tertangguh...Kasihan Adikkk...

Perancangan untuk bercuti selama dua hari di Pulau Pinang dan seterusnya pulang ke Alor Setar dan berkunjung ke rumah sanak saudara suami terpaksa bertukar ekoran kesihatan adik. Sepatutnya akan bermalam dua malam di Pulau Pinang dan berkunjung ke tempat-tempat menarik di sana barulah kemudiannya ke Kedah telah bertukar menjadi satu malam sahaja selain aku dan adik terpaksa menghabiskan masa sepanjang pagi di bilik sahaja sementara si kakak dan abang berteman abahnya mandi kolam dan turun ke Pantai Tanjung Bungah, Penang.

Kasihan si kakak dan abang yang begitu excited untuk bercuti lantas kami membawa mereka berkunjung ke Bukit Bendera dan kemudiannya ke Taman Kota lantas terus naik feri dari Pulau ke Tanah Besar. Lebih kasihan pada adik yang wajah dan badannya mula ditumbuhi bintik-bintik akibat deman chickenpox. Mujurlah sebelum bertolak sempat singgah di klinik mengambil ubat.

Tesis MA....


***catatan ini ditulis pada 8 Jun lalu ketika menghadiri Seminar tersebut:

Pagi ini diisi dengan menghadiri Seminar Pengajian Tinggi yang dibentangkan oleh dua orang calon PhD dan seorang calon MA di Jabatan Pengajian Media UM. Aku perlu mengisi minda dan mencari pengalaman berdasarkan pembentangan senior-senior ini kerana semestar akan datang giliran aku pula yang perlu melakukan pembentangan ini... InsyaAllah.

Seperti mana penyelia aku maklumkan, aku perlu sebati dengan tajuk malah dalam mimpi sekalipun aku perlu terus memeluknya.

Terbukti para pembentang sangat arif berkaitan tajuknya, objektif, kajian dapatan, theoretical framework, methodology dan kemudian berhujah mengenainya. Kemudiannya ditambah lagi dengan bersoal jawab para penilai, dua orang profesor bertauliah yang tentunya arif bidang berkaitan. Itu belum lagi adanya soalan bonus dari khalayak yang datang....

Saturday, 11 June 2011

Kanser Payudara


antara ikon wanita tabah yang berperang melawan kanser payudara
Apabila kesakitan datang menghimpit pastinya kehidupan sudah tiada lagi indahnya…. Perkhabaran pagi ini amat mendukacitakan apabila seorang insan rapat memaklumkan bahawa isterinya menghidap kanser payudara. Tahap kedua yang ubatnya adalah pembedahan membuang sebelah dari payudaranya. Sementara itu jangkaan untuk hidup pula hanya dalam tempoh enam bulan sahaja. Mengeluh panjang aku sedang dalam hati mohon dihindarkan kesakitan sedemikian pada diri sendiri, keluarga dan seluruh rakan taulan.

Apa yang mampu aku katakan selain ucapan semangat agar ketabahan dapat dikongsi bersama isterinya yang sangat ‘down’. Memang, siapalah yang dapat menerima hakikat jika selama ini sihat tangkas dan bersemangat tetapi rupa-rupanya memendam penyakit yang menjadi antara pembunuh utama wanita di seluruh dunia. Jika aku sendiri pun tentunya akan terasa amat terkilan sekali…. Nauzubillah….

Wednesday, 1 June 2011

Anak kembali ke taman asuhan


Setelah tragedi menakutkan apabila pembantu rumah lari meninggalkan anak-anak di rumah tanpa sebarang pengawasan amat membuat aku fobia. Cukuplah, serik untuk aku mendapatkan pembantu rumah lagi buat masa ini…. Sampai bila masih tak pasti.

Pilihan yang aku ada adalah menghantar kembali anak-ankku ke taska. Mulanya Amira membantah tetapi setelah aku beri penerangan rasional berdasarkan usianya yang baru enam tahun, alhamdulillah dia dapat menerimanya sementara Ameer banyak dipengaruhi oleh kakaknya.

Monday, 23 May 2011

Dalam sakit ada penawarnya

Allah Maha Mengetahui…. Dalam hati gundah dan parah atas insiden yang berlaku, masih ada penawar yang bisa membuatku rasa lega. Alhamdulillah, jika semalam aku parah tapi hari ini aku pasrah dan redha. Benar bahawa tidak selamanya kesakitan akan menyelubungi kerana semua masalah pasti ada penyelesaianannya.
Syukur padu-Mu Ilahi atas kurnia yang Kau limpahkan pada hamba-Mu yang kerdil ini.

Thursday, 19 May 2011

Tergamak…Anak Ditinggal Lari


Ujian datang silih berganti namun aku tidak pernah termimpi untuk diduga sedemikian. Sungguh…, seakan jiwa melayang bercerai dari tubuh memikirkannya. Sangkaan bahawa pembantu rumah yang baru seminggu bersama akan dapat menjadi galang ganti ‘mak su’ kepada anak-anakku meleset malah tingkahnya jauh menyimpang dari pemikiran akal waras manusia.

Tergamak dia meninggalkan anak-anakku sendirian…. Aduhai, apalah yang Amer dalam usia tiga tahun mampu lakukan apabila ditinggalkan bersama si adik Afrina yang baru setahun tiga bulan dalam buaian sedang Amira masih di sekolah.

Airmata mengalir tak tertahan sedang suara tidak mampu terluah lagi saat menerima pesanan ringkas dari Susi dengan ayat: Ibu minta maaf, sebetulnya saya senang kerja sama ibu. Ibu pulang, saya dijemput abang di Kelang dengan dipaksa. Maaf wasslm.

Wednesday, 11 May 2011

Melayu Terbilang

Atas tugasan rasmi, aku laksanakan tanggungjawab mewawancara tokoh Ahli falsafah Islam dan cendikiawan ulung Prof. Dr Syed Muhammad Naquib Ali Al-Attas.

Awalnya tugasan ini dilihat amat rumit berikutan persepsi yang diungkapkan oleh pihak lain.
Kononnya beliau seorang yang sangat protokol sebagaimana darah aristokrat yang mengalir dalam dirinya. Namun demikian atas nama amanah maka kekuatan dikumpulkan bersandarkan kepada keyakinan dan pengalaman yang telah ada selama ini.

Saturday, 30 April 2011

Andainya aku suri rumah…

Kakak bersama air milo kegemaran

Aduhaiiii… lelah rasanya melayan kerenah putera puteri yang sememangnya amat menuntut kesabaran. Inilah yang dituntut oleh seorang ibu berkerjaya dan dalam masa yang sama bergelar pelajar, ditambah lagi dengan kehilangan pembantu rumah di kala keadaan amat gawat.

Friday, 29 April 2011

Peperiksaan


Alhamdulillah, exam untuk semestar ini dapat aku lalui dengan semua soalan-soalan dapat aku jawab dengan yakin. Sesungguhnya, bukan mudah untuk aku sampai ke tahap ini dan menghadapi segalanya sebagaimana mungkin pelajar lain yang sepenuhnya bergelumang dengan buku. Namun begitu aku bersyukur sebab aku mampu menangani semua cabaran dan rintangan biarpun aku terpaksa korbankan masa tidurku.

Sunday, 24 April 2011

Dugaaan untuk mematangkan diri…

Satu persatu dugaan datang, terasa sungguh bebannya ibarat sudah jatuh ditimpa tangga. Selepas berada di bumi Kenyalang selama 13 hari aku kembali ke Ibu Kota. Laporan selama bertugas di sana perlu aku sediakan dengan sebaiknya dalam masa yang terhad sedangkan tuntutan sebagai pelajar masih gagal aku penuhi. Kertas kerja masih ada berbaki dua, kelas terakhir juga ada dua pembentangan yang perlu aku lunaskan sedangkan ‘powerpoint’ utk pembentangan masih belum ada.
Dalam kesibukan akhirnya aku alah, aku perlu tumpukan perhatian pada pelajaran sedangkan hati sedikit tercalar atas apa yang berlaku di pejabat. Aku pujuk hati untuk redha dan ikhlaskan diri atas apa yang berlaku di sekelilingku, enggan aku mengeluh biarpun terlalu payah. Untuk bersifat ikhlas ada batasannya apatah lagi setelah masa bersama anak-anak dan keluarga seringkali aku korbankan.
Aku mohon cuti yang panjang kerana aku mahu tumpuan penuh pada pelajaran, untuk kertas kerja, untuk pembentangan terakhir dan untuk pepepriksaan Isnin nanti…. Namun dalam kesediaan aku untuk mengharungi segalanya aku dikejutkan dengan kematian abang ipar yang terlantar sejak dua bulan lalu. Aku bergegas bersama suami yang sangat memahami. Sehingga ke lewat malam aku menemani kak Piah sehinggalah selesai urusan pengkebumian. Pulang ke rumah terasa lelahnya sedang fikiran menerawang memikirkan hari berikutnya pula, ada perbincangan dalam kumpulan, ada wawancara untuk kertas kerja dan ada seminar yang perlu aku hadiri.

Wednesday, 16 March 2011

Kerja Sambil Lewa???

Apabila apa yang kita lakukan diperlekeh dan dipersendakan adalah sesuatu yang tidak boleh diterima akal. Fikiran waras manakah yang boleh menerima kritikan menghentam tanpa sebarang diplomasi sedangkan telah sejak awal lagi persoalan ditanya, perbincangan diminta dan kata-kata teguran diharapkan, tapi jawapannya tiada ibarat sempurna segala laku dan tingkah….
Namun demikian, apabila keadaan sudah terlalu suntuk pelbagai kata-kata dikeluarkan sehingga tergamak mempertikaikan berkaitan tahap pengetahuan dan pembelajaran selain tuduhan kerja dilakukan dengan ala kadar saja.
Aduhaiii… terasa panas telinga, sebak dada dan bertakung airmata sedang diri terkorban dalam kerjaya, anak-anak ditinggalkan pada pengasuh, menuntut pemahaman dari suami lantas diri terasa begitu lunyai dek lelah yang terlalu perit tanggungannya. Kenapa persoalan sedemikian diluahkan sedangkan rasanya ada pihak yang lebih wajar untuk menerima kata-kata sedemikian. Ketidakpuasan hati menjalar. Kenapa ketegasan ini tidak dihamburkan pada yang sememangnya bermasalah?
Sungguh, aku tidak menuntut kata-kata pujian biarpun dengan sebaris ucapan terima kasih pun, jauh sekali penghargaan berbentuk hadiah atau taburan pemberian pelbagai rupa.
Aku laksanakan tanggungjawab dan amanah seikhlas mungkin biarpun adakalanya tercuri juga masa-masa santai bersama keluarga pada hujung minggu. Itu semua tidak aku endahkan tetapi bagaimana mungkin penilaian sedemikian kejam dilontarkan pada aku apatah lagi oleh insan yang aku kagumi selama ini. Konon sambil lewa…. Adakah percuma kerahan tenaga jika tiada rasa benar pada apa yang terluah. Maaf, itu bukan penyudahnya… lupakan saja…

Thursday, 10 March 2011

Wasiat Pak...

Dari 12 beradik, hanya ini anak-anak pak yang masih ada
Kelmarin, dalam kesibukan… aku bergegas ke Gombak selepas melangsaikan tugasan di pejabat. Bapak nak jumpa dengan semua anak-anak bapak, dan aku mesti ada. Aku maklum, kerana aku adalah anak bongsu dan tunggal perempuan daripada 12 orang adik beradik. Bapak kata kalau aku tidak dapat hadir maka yang lain-lain juga tidak usahlah datang. Sampai begitu sekali….
Anak-anak bapak semua ada dan sebelum bapak muncul kami semua sudah sepakat bahawa apa sahaja kata-kata bapak tidak akan dibantah.
Bapak memulakan suara. Pertama tanah pusaka yang ada biarpun nilainya terlalu rendah dan tidak ada kepentingan perlu dijaga. Soalnya, apakah anak-anak bapak seramai tujuh orang yang masih hidup ini sanggup untuk menjaganya? Semua menjawab ya tapi sepakat ia akan dipertanggungjawabkan kepada abang Kamal. Pinta bapak, apa-apa berlaku silaturrahim dan muafakat bersama adik-beradik perlu terus dilunaskan.

Monday, 7 March 2011

Apa Pilihan Yang Ada???


Selepas 10 hari di luar Ibu Kota kerana PRK Kerdau, aku kembali ke rumah. Gembira berkumpul semula dengan anak-anak dan keluarga tersayang namun kemudian rasa gelisah yang dipendam terhampar juga. Hati gundah bimbangkan anak-anak yang barangkali tidak sempurna pengurusannya berikutan tanpa pembantu.

Akulah wanita berkerjaya yang terperangkap dalam dilema. Pembantu rumah yang rajin telah kembali ke kampung halamannya sejak 18 Februari lalu. Janjinya akan kembali ke sini dan meneruskan tugas mengasuh anak-anakku namun sehingga ke hari ini tiada sebarang perkhabaran. Kecewanya hati mengenangkan nasib anak-anakku yang barangkali akan kembali kembali ke pusat asuhan kanak-kanak. 

Thursday, 3 March 2011

Jauh Merindu

Berada dikejauhan,
menakung rindu yang deras mengalir
sedang waktu terasa lambat berlalu.

Atas pengorbanan yang sentiasa didamba ketulusannya,
secangkir tenaga diluah jua biarpun lelah yang menggunung,
tetapi ia terus mahu diusir pergi.
Minggirlah wahai rasa gundah
agar amanah tergalas mampu dilaksana sesempurna mungkin.
Ketepilah duhai gelisah agar hilang sebak di jiwa.
Berlari mencari keluhuran yang kelam,
menggilap kesucian yang tenggelam dek kedangkalan hati nurani insani.
Akukah itu…,
hamba kerdil meniti bait hidup bertongkatkan takwa yang terlalu rapuh.
Mohon,
berikanlah hidayah berlampirkan kesabaran
atas nyanyian hidup ini terus dapat aku lagukan….

@ cc, prk kerdau

Monday, 28 February 2011

Abang Cici Sakit, Penangan Rokok Undang Kanser


abang Cici semakin kurus ekoran serangan barah

Jiwa terusik… aduhai, bagaimana untuk dirawat lagi sedangkan barah yang ada sudah semakin menjalar. Dalam usia menjengah 50 tahun abang Cici sudah kritikal. Itu kata doktor pakar di Hospital Selayang selepas abang Cici buat sekali lagi imbasan di perutnya. Memang perit untuk diterima dan aku tahu tentunya beban yang tergalas di bahu abang Cici lebih dari apa yang aku bayangkan.
Abang Cici disahkan mengidap kanser usus pertengahan tahun lalu, memang serius hinggakan pembedahan dibuat. Kemudian radioterapi dan kimoterapi selain buat terapi harian saban hari di Hospital Kuala Lumpur. Sangkaan ketika itu, sel kanser telah tiada tapi malangnya sekarang ia makin merebak. Doktor telah membayangkan kemungkinan pada satu pengakhiran lantaran tiada ubat untuk merawatnya lagi….
Keadaan fizikal abang Cici tidak menunjukkan keuzurannya selain tubuhnya yang semakin melidi. Abang Cici masih mampu menunggang motor ke sana ke mari termasuklah mengurus segala keperluan kecuali melakukan kerja-kerja berat. Barangkali abang Cici gagahkan diri berdepan semua kesakitan. Mungkin juga enggan diketahui orang lain. 

Thursday, 24 February 2011

Mengenali Tanpa Dikenali

Aku belajar mengenali tanpa dikenali kerana aku tidak mahu sesekali menjadi kail memancing tanpa umpan, lagak pada tingkah sedang hasilnya kosong tanpa noktah.
Biarlah…biarpun memang ada insan sedemikian yang seringkali aku gagal bezakan antara ketulusan, keluhuran dan pembohongan tapi aku sentiasa sematkan di hati agar terjauh dari kekhilafan dan terus bersangka baik agar kepuasan dapat aku kecapi.
Terima kasih Tuhan…, kurnia dari-Mu lebih dari mencukupi biarpun aku seringkali dangkal mensyukuri setiap rahmat-Mu.

Wednesday, 23 February 2011

Nostalgia Sudirman Hj Arshad Pembakar Semangat


Tarikh 22 Februari, melalui rutin saban pagi memandu dalam kesesakan lalu lintas sambil mendengar putaran radio hot fm hari ini agak berbeza dengan hari-hari lainnya. Tidak terasa kebosanan atau lelah bersandar di tempat duduk, sedang kaki bersilih ganti antara pedal minyak dan gear ekoran isu yang diutarakan ialah imbasan bersama Allahyarham Sudirman.

Persoalan yang diutarakan ialah apakah kenangan atau nostalgia bersama/berkaitan Allahyarham seniman agung ini?

Kemudian aku tersorot dalam nostalgia berkaitan beliau, kerana aku juga terdorong dalam arena penulisan adalah kerana beliau. Aku mengagumi bakat yang ada padanya, lagu-lagunya menjadi pujaanku dan telatahnya sentiasa menghiburkan.

Sunday, 30 January 2011

Kertas Kerja Seminar Penerbitan


Tugasan yang berat untuk semestar ini ialah melaksanakan Kertas kerja Seminar Penerbitan. Walaupun banyak cabarannya tapi alhamdulillah, akau dapat laksanakannya juga. Memang sepanjang minggu melaksanakan tugasan tersebut masa aku seakan tidak cukup, berkejar antara kerja pejabat dan kerja-kerja seminar.

Kertas kerja ini dalam dibuat berpasangan dan aku dengan Saeedah, wanita Iran yang kecil molek. Berdasarkan pengamatan dia tidak banyak pengalaman berkaitan seminar jadi aku lakukan tugasan awal dan untuk laporan akhir aku serahkan padanya. Alhamdulillah ia juga berjalan lancar.

Kenapa Karya 'Interlok' Dipolitikkan???



Hiba terasa menatap wajah Sasterawan Negara, Datuk Abdullah Hussein ekoran naskahnya ‘Interlok’ dipolitikkan oleh pihak yang berfikiran cetek dan berakal dangkal. Jika karya sastera yang menceritakan nilai dan budaya pembinaan bangsa sedemikian dinilai dengan hina bagaimana mungkin para pengkritik yang mempunyai kepentingan peribadi boleh menjadi pemimpin.
Interlok adalah paparan realiti yang bertemakan mengenai integrasi tiga kaum iaitu Melayu, Cina dan India seawal tahun 1900-an hingga merdeka selain pelbagai gambaran sosial, ekonomi, politik dan sosio-budaya ketika itu.
Secara peribadi saya mengenali penulisnya yang lebih mesra dengan panggilan ‘Pak Lah’ dan berbangga kerana suatu ketika dulu saya berkesempatan menimba sekelumit ilmunya melalui Penulisan Cerpen sewaktu menuntut di Universiti Malaya – kebetulannya Pak Lah adalah Karyawan Tamu.

Monday, 10 January 2011

Tahun Baru 2011


Apa azam tahun baru?
Jawapannya, masih sama dengan zam tahun lalu cuma dengan penambahbaikan agar hasilnya akan lebih cemerlang berbanding tahun 2011.
Sebagai ibu...anak sulung yang lebih gemar membahasakan diri sebagai kak long sudah semakin bijak. Ada saja soalan-soalannya yang menguji minda. Anakku sudah semakin besar, sudah bersekolah biarpun cuma tadika di sebelah pagi dan kelas kafa di sebelah petang.
Ameer juga semakin bijak dan kenakalannya sangat menguji kesabaran ditambah dengan sikap Afrina yang manja, menuntut perhatian.
Insya-Allah, akan aku lakukan yang terbaik demi anak-anakku dan semua ahli keluargaku....