Friday, 18 December 2009

Salam Maal Hijrah

Semoga kehadiran 1 Muharam ini akan memberi seribu makna dalam kehidupan, insyaAllah, cita-cita yang selama ini terpendam akan menjadi realiti berlandaskan perancangan yang akan dilaksanakan.... Salam Maal Hijrah

Tuesday, 15 December 2009

Ulang Tahun ke-6


Tanpa sedar masa datang dan berlalu pergi bersama kenangan demi kenangan.... Sesungguhnya tarikh 12 Disember tetap kan terpahat dalam ingatan; tanda terpatrinya aku sebagai isteri apabila ijab dan kabul sah dilafaz. Enam tahun lalu bertempat di masjid As-syakirin, Gombak impian menjadi nyata apabila ikatan kasih untuk bersatu dalam alam rumahtangga setelah hampir tiga tahun mengayam impian menjadi realiti.

Alhamdulillah, sepanjang usia enam tahun bahtera rumahtangga ini berada di pelayaran, gelombang mendatang sambil sesekali disusuri angin kencang dapat direntas; lantas kesyukuran dipanjatkan kerana tiada pernah terbakar keimanan antara kami atau ada ribut taufan yang gagal diharungi.

Thursday, 10 December 2009

Kehilangan


Bukan mudah untuk menerima berita tentang kehilangan insan tersayang apatah lagi ianya berlaku secara mengejut dan sesungguhnya itulah yang aku lalui awal bulan lalu. Sungguh aku agak terkilan dengan apa yang berlaku kerana pemergian abang Solo tanpa sebarang tanda, apatah lagi beberapa hari sebelum itu kami berbual di talian...biarpun tak lama tapi selorohnya berkaitan kematian mengingatkan aku mungkin itulah tandanya.

Abang Solo satu-satunya abang aku yang tidak membesar dan tinggal bersama kami adik beradik kerana dia dijaga oleh ibu saudara sebelah mak di Singapura. Namun begitu, biarpun jauh tetapi kemesraan sebagai adik-beradik tidak pernah terbatas apatah lagi aku sebagai adiknya yang bongsu dan tunggal perempuan pastinya sentiasa menjadi keutamaan. Malahan ketika zaman kanak-kanak dan remajaku, tuntutlah apa sahaja daripadanya pasti aku akan dapat; juga sehingga aku berumahtangga suamiku pula menjadi teman akrabnya apabila berkunjung ke sini.

Saturday, 21 November 2009

Malam Anugerah Bintang Hati 2009, Anggur Unggu



Malam ini acara padat untuk meraikan Amira sempena ‘Malam Anugerah Bintang Hatiku’ bertempat di Tadika Anggur Unggu. Sejak usia dua bulan hingga kini Amira terasuh di taman asuhan ini. Kemudian diikuti oleh Ameer.

Walaupun Amira telah lama di taman asuhan ini tetapi sifatnya di taska amat berbeza, apapun dia sentiasa ceria apbila pulang ke rumah…

Wednesday, 18 November 2009

Berkunjung ke Taman Rama-rama Kuala Lumpur

Dalam sarat mengandung, mencari tempat percutian yang tidak banyak menggunakan kos, masa singkat, tempat menarik dan apa yang penting anak-anak suka. Maka jawapannya adalah Taman Rama-rama Kuala Lumpur. Terletak berhampiran Taman Tasik Perdana, dibuka dari jam 9 pagi hingga 6 petang pada setiap hari dengan bayaran masuk yang dikenakan hanya RM5 bagi dewasa dan RM1 bagi kanak-kanak. Di sinilah wujudnya keindahan flora dengan rama-rama pelbagai spesis bebas berterbangan. Taman di tengah Kota yang sememangnya ibarat berada di alam khayalan….

Tuesday, 20 October 2009

Masa Terbaikku...


Bagi seorang wanita yang berkerjaya, tentunya tanggungjawab terhadap tugas adalah perkara utama...mahu disempurnakan sebaik mungkin tanpa ada sebarang cacat cela, walau adakalanya menuntut penelitian dan kosentrasi yang tinggi... tetap aku ingin tunaikan.

Bagi seorang isteri yang berkerjaya, tentunya perlu bijak menangani permasalahan antara rumahtangga dan juga kerja-kerja di pejabat namun kesyukuran dipanjatkan atas kerjasama dan persefahaman dalam hubungan keluarga bersama pasangan...

Monday, 7 September 2009

Ramadan dan kenanganku...

Indahnya Ramadan, bulan yang penuh dengan nikmat untuk kita rebut sebagai bekalan kita di hari kemudian... Namun demikian, di Ramadan ini penuh kesyahduan atas kenangan silam yang bersama keluarga, arwah mak dan adik-beradik yang ramai....

Suatu waktu dahulu, ketika aku masih dalam alam sekolah rendah Ramadan adalah bulan paling sibuk untukku dan keluarga. Setelah seharian berpuasa, maka berbuka bersama adalah satu kemestian. Dalam ingatanku, waktu itu aku berbuka bersama mak dan bapa, abang Maili, abang Cici, abang Kamal, abang Bullah dan abang Hakim... sementara kakak, abang Daili dengan abang Solo dah ada rumahtangga sendiri dan tidak tinggal bersama kami.

Untuk sebuah keluarga besar yang lebih ramai lelaki, tentunya aku yang banyak membantu mak walaupun ternyata tugas aku sekadar menghidang makanan dan mencuci pinggan lantas yang lain mak sudahkan sendiri sepenuhnya, tanpa bantuan sesiapa walaupun mesin dan blander bagi memudahkan kerja seperti hari ini.

Lepas Maghrib, kami akan berbual kosong sementara menunggu Isyak dan kemudian bersolat terawikh dengan berimamkan bapa sementara kami semua menjadi makmumnya. Ini memandangkan kedudukan surau yang agak jauh di samping tiada kemudahan kenderaan selain daripada basikal tua bapa dan basikal BMX abang Hakim saja. Sesekali ada juga beberapa orang jiran tetangga turut serta menjadikan ruang tamu rumahku penuh hinggakan pernah tak cukup ruang....

Monday, 24 August 2009

Influenza H1N1


Wabak Selsema Babi atau H1N1 di Malaysia nampaknya kian serius. Setakat ini sudah lebih 60 orang meninggal dunia akibatnya. Pertubuhan Kesihatan Dunia (WHO) pula menganggarkan lima juta atau 20 peratus rakyat negara ini berisiko dijangkiti virus influenza A (H1N1) jika orang ramai tidak mengambil serius langkah pencegahan bagi menghalang penularannya.

Lantaran itu, marilah sama-sama kita berusaha untuk mencegahnya, bukan hanya kepada diri dan keluarga tetapi persekitaran juga perlu dilihat sebagai faktor penting yang perlu dititiberatkan.

Sunday, 23 August 2009

Syahdu Ramadan

Ramadan datang lagi...
namun suasananya berbeza
kali ini aku di perantauan
demi tugas dan tuntutan kerjaya
jauh dari tawa sendu anak-anak
tanpa suara mesra sanak keluarga
yang ada teman-teman bersama berkongsi suasana
menyambut sederhana atas kesyukuran nikmat-Nya

Thursday, 20 August 2009

Berjauhan….

Sesungguhnya ini bukanlah pertama kali aku berjauhan dengan keluarga, tetapi yang pasti inilah kali pertama aku berpisah dengan mereka hampir dua minggu... suatu jangka masa yang bukan sekejap bagiku.... Biarpun suami dan anak-anak bukan di hadapan mata tetapi setiap hembusan nafas ini maka merekalah yang tergambar di wajah. Alhamdulillah, teknologi moden mendekatkan kami walaupun dalam waktu yang terhad tetapi suara dan perkhabaran mereka masih mampu mengubat sekelumit dari selautan rindu yang ada.

Sememangnya, tuntutan tugas yang tergalas di bahu memaksa aku berjauhan di Utara, walaupun terlalu berat rasa hati tetapi demi amanah aku laksanakan juga dengan redha. Syukur, suami amat memahami dan mengambil tugasku sebagai ibu dan bapa pada anak-anak di samping sentiasa memberi sokongan atas apa yang aku lakukan.

Pada Amira dan Ameer, semoga kelak kalian memahami naluri hati dan perasaan mama yang terpaksa meninggalkan kalian bukan sehari dua... dan semoga kalian juga tidak menyalahkan mama atas perpisahan seketika hinggakan terpaksa merubah rutin harian kalian mengikut masa dan keadaan mama dan abah, namun ketahuilah bahawa sesungguhnya nilai kasih dan sayang seorang ibu tiada pernah sekelumit maupun sebesar zarah sanggup berjauhan dengan anak-anaknya....

Thursday, 6 August 2009

Menjengah Seketika

Menyusur hari-hari berliku dengan penuh rasa insaf bahawa perjalanan masa yang pantas semakin membataskan pergerakan lantaran tuntutan pada aktiviti seharian, tanggungjawab pada tugas dan amanah pada keluarga.

Sebentar tadi, sempat aku jengah beberapa blog laman sastera yang telah lama aku tinggalkan, termasuklah tulisan-tulisan beberapa pensyarah yang selalu menyokongku dalam dunia penulisan... lantas aku tersedar pada impian masa lalu, suatu cita-cita atas ketandusan pengalaman dan kekontangan fikiran mendepani masa hadapan.

Friday, 24 July 2009

Anugerah

Alhamdulillah atas segala rezeki dan kegembiraan yang dilimpahkan kepadaku dan keluarga. Sememangnya perjalanan yang ada hari ini bukanlah dimiliki dengan sekelip mata sebaliknya ada nilai yang tak terhitungnya.

Lantas, terus teringat pada baris rangkap puisi yang diberikan oleh seorang kawan lebih 15 tahun lalu; tertulis:

Jika anda inginkan anugerah dari tuhan
berbahagialah
jika yang dikirimkan bukan wang dan kemewahan
sebaliknya nilai dan kasih sayang yang tiada harganya....

Wednesday, 24 June 2009

Hari Bapa


Hujung minggu lalu diisytiharkan sebagai Hari Bapa, namun begitu, sejak seumur hidupku tidak pernah sekali pun aku meraikan sambutan Hari Bapa. Bukan tidak mahu, tetapi sememangnya seakan sudah menjadi kebiasaan apatah lagi, budaya kekampungan yang diterapkan dalam jiwa kami sekeluarga tidak pernah meraikan apa-apa hari baik Hari Bapa, Hari Ibu atau hari lahir sekalipun.

Walaupun begitu, tidak bermakna aku tak menghargai bapa yang selama ini terlalu banyak berkorban untukku....

Friday, 5 June 2009

UMNO – Pada Kemelut Antara Manipulasi Dan Persepsi

Kelmarin, ketika pertemuan dengan seorang teman lama, dalam ayat mesra bertanya khabar dan kerjaya sekarang, dia seakan kaget apabila aku katakan aku bernaung di bawah payung UMNO – terlibat dengan penulisan yang aku rasakan sedikit menyimpang daripada apa yang aku lakukan dalam penulisan kreatif lalu.

Namun demikian, serta-merta pula lontarnya padaku, “wah, dah kaya la sekarang?”
Aku terdiam lantas hanya tertawa sedang dalam minda aku keliru, sama ada kata-katanya sekadar gurauan atau itu adalah persepsi khalayak terhadap UMNO dan kakitangannya?

Lantas, ketika mengisi masa terluang aku terpanggil kembali untuk memikirkannya malahan sebenarnya ia bukanlah kali pertama yang sampai ke pendengaranku. Kotak ingatan kembali aku buka dengan imbasan terhadap masa-masa lampau....

Thursday, 4 June 2009

Hargai Setiap Detik Bersama Dan Kesihatan

Sejak seminggu yang lalu banyak perkara yang berlaku di sekeliling, namun yang pasti, semuanya berlaku tanpa dirancang dan berita-berita yang sampai ke perkhabaran hampir kesemuanya mendukacitakan dan menyedihkan.

Sebagai panduan dan tauladan untuk diri dan keluarga sendiri, juga untuk kawan-kawan semua, hargailah setiap detik bersama keluarga di kala kesihatan dan kesejahteraan dinikmati, malah ketahuilah bahawa sekiranya kita menghadapi kesusahan, kesakitan dan kekecewaan... ada insan lain yang lebih perit kehidupannya berbanding kita.

KES 1

Shah (bukan nama sebenar), dikenali tanpa sengaja atas urusan rasmi keluarga. Namun begitu, sebelum ini hubungan hanya melalui talian telefon sahaja. Lantaran tuntutan yang memerlukan kami berbincang secara bersemuka, pertemuan dirancang. Malangnya, bukan hanya sekali dua terbatal sebaliknya selama hampir dua minggu asyik tidak menjadi.

Tuesday, 2 June 2009

Semalam, Hari Ini & Esok

Suatu ketika, antara kenangan dan lipatan perjalanan tertulis:

HARI INI merupakan hari yang paling penting buat anda. HARI INI juga anda boleh membuat perancangan untuk hari ESOK setelah melalui pengalaman SEMALAM kerana titik-titik kesedaran inilah yang member ruang dan peluang untuk memperbaiki diri dengan lebih berkesan.

Sekiranya anda memanfaatkan HARI INI sebaik mungkin, maka pelbagai masalah dapat dikurangi ESOK.

Anda mungkin menghadapi tekanan serta berada di dalam kebingungan HARI INI, tetapi selagi diri anda HARI INI adalah lebih baik daripada SEMALAM, maka ESOK dan hari-hari yang mendatang akan menjanjikan sesuatu yang terbaik jua.

Justeru, SEMALAM, HARI INI dan ESOK mematangkan diri anda!

Tuesday, 12 May 2009

PADAMU JUA

Sunyi itu duka
Sunyi itu kudus
Sunyi itu lupa
Sunyi itu lampus


Antara cinta dan kasih sayang, terkorban menjadi beban yang merantai seluruh hidup bersendirian. Manakan mungkin, kerana cinta yang suci hadir hanya sekali dan tiada pernah ada gantinya. Namun begitu, realiti sebuah cinta tidak pernah menjanjikan kebahagiaan dan kesejahteraan, kerana cinta tidak semestinya bersatu.

Mengimbau kenangan bersama Cikgu Datin Hajah Halimah di SMHK, Ampang memusatkan fikiran pada suatu kenangan lampau, menyorot kembali puisi Nyanyi Sunyi seorang perindu, Amir Hamzah terpaksa mengorbankan cintanya pada Sang Kekasih yang setia menanti lantaran terikat pada budi bapa saudara yang membesarkan dan memberi pendidikan.

Friday, 17 April 2009

ABC vs 123


Memang masa mampu mengubah suasana, duka menjadi ceria, gembira bercalar sengsara lataran perasaan tiada pernah terbuka walau hati sentiasa sahaja menggesa menerima takdir atas begitu hendak-Nya.

Tanpa sedar, ada hati yang terguris.... Tanpa sengaja, ada perasaan yang terluka lantas mengundang persoalan lancangkah bicara menutur kata atau kasarkan suara bergurau senda sedang niat tiada pernah terselit sebarang gundah gulana apatah lagi untuk lelocon mengundang duka....

Sunday, 5 April 2009

Pendirian


Aduhai...bagaimana harus disingkirkan segala kepayahan yang bersarang dalam benak..., memenjara hati dan mengikat pendirian tanpa memberi sedikit ruang pun kepada diri untuk membuat keputusan.

Segalanya telah tertulis dan tiada pilihan untuk menentukan arah. Terimalah sahaja sama ada rela atau dengan paksa tapi dengan redha. Memang tiada pilihan pada untuk membuat sebarang keputusan.

Pilihan dalam satu perjalanan yang panjang untuk satu kesempatan yang mungkin entah ada atau tidak, hanya sekelumit harapan bagi meneruskan kelangsungan hidup atas tindakan yang pernah dilakukan.

Saturday, 28 March 2009

Belajar Dari Kesilapan


Sesungguhnya, dalam memenuhi tuntutan seharian, antara tanggungjawab yang tergalas pastinya kesempurnaan diimpikan tetapi sebagai insan biasa, gagal juga mengawal keadaan lantas kesilapan berlaku.

Lebih malang lagi apabila kesalahan sendiri turut mengundang kepayahan kepada individu lain dan amat menyedihkan apabila kesilapan yang tidak disengajakan tersebut mengundang aib kepada apa yang tidak sepatutnya.

Aduhai..., bagaimana mungkin untuk ditebus kesalahan yang telah pun berlaku ini?

Sunday, 15 March 2009

Tuntutan Wanita Berkerjaya


Meniti hari-hari dalam kesibukan tanggungjawab harian di pejabat sedang cahaya mata memerlukan perhatian yang bukan sedikit malahan serba-serbi inginkan penglibatan seorang ibu amat mencabar. Bukanlah menidakkan tanggungjawab seorang bapa tetapi mungkin ada benarnya bahawa sememangnya wanita lebih prihatin hinggakan kepada hal-hal yang terlalu kecil dalam urusan anak-anak dan rumahtangga.

Dengan dikelilingi rakan-rakan wanita yang juga turut telah berumahtangga, sememangnya tuntutan bagi wanita berkerjaya memerlukan bukan sedikit pengorbanan malah adakalanya keperluan diri terpaksa dikorbankan. Tidak usah bercakap soal tekanan, kerana seringkali diketepikan agar tuntutan amanah yang dipikul dapat dilunaskan sesempurna mungkin biarpun adakalanya terasa amat lelah.

Tuesday, 3 March 2009

Sekadar mencoret



Coretan harian dalam melaksanakan tugas tidak pernah padam malah semakin hari semakin pelbagai yang mahu dirungkaikan.... Permasalahan manusia hilang harga diri ekoran pangkat dan kuasa sedikit sebanyak menjadi pengajaran kepadaku agar bersyukur atas limpah dan kurnia-Nya.
Betapa.... Entah semalam, hari ini atau mungkin juga esok tidak pasti sebenarnya apa yang telah berlaku. Memang peristiwa semalam telah berlalu tetapi berapa ramai individu yang menjadikan masalah semalam sebagai tauladan lantas mengenali diri untuk bersifat lebih positif.

Sunday, 1 March 2009

Jalan-jalan

Berhujung minggu, membawa anak-anak berjalan-jalan tanpa terperap di rumah. Sekadar ke Jusco sahaja tetapi anak-anak tetap teruja berada di taman permainan. Bawa sekali Lia dan Puteri bersama Achik. Keceriaan kanak-kanak menjadi keutamaan. Seronok melihat tingkah mereka yang gelak ketawa dan berlarian riang ke sana ke sini.

Thursday, 19 February 2009

Belasungkawa – Memori Terpahat Bersama Dato’ Ib


Pagi tadi, aku dikejutkan dengan panggilan telefon bahawa tokoh Melayu Terbilang UMNO 2007, Dato’ Ibrahim Hussein kembali ke rahmatullah akibat diserang sakit jantung seawal jam 4.30 pagi.

Sepantas itu juga, kenangan selama tiga hari melaksanakan tugasan bersama rakan-rakan pertengahan tahun lalu di Muzium dan Yayasan Seni Ibrahim Hussein, Langkawi terimbas di kenangan. Betapa keramahan beliau dengan sikap rendah dirinya amat berbeza dengan kedudukan yang dimiliki.

Sememangnya, siapa orang seni yang tidak mengenali tokoh yang terulung ini, seorang anak kampung dari Kg. Sungai Limau Dalam, Yan, Kedah yang akhirnya tersohor dalam bidang seni hinggakan pemimpin-pemimpin dari negara asing mengagumi kehalusan seni beliau lantas ada antara mereka yang menawarkan kerakyatan kepada beliau.

Tuesday, 17 February 2009

Syukur Atas Anugerah...

Jika anda memohon anugerah dari Tuhan
Berbahagialah jika yang dikirimkan
Bukan emas, harta dan kekayaan tetapi
Pengorbanan, kasih dan sayang sesama insan...

Saturday, 7 February 2009

Antara Amanah Dan Tanggungjawab

Pengorbanan
Sungguh mulia jiwamu
Hancur dan luluh
Dimanakah kepahitan
Kerana insan lain
Pengorbanan yang agung
Bukan diminta juga bukan dipaksa
Tapi suatu kesedaran
Erti tanggungjawab.


Puisi tersebut hasil nukilan Cikgu Mazlina Abd Majid dalam diariku ketika aku meniti darjah empat di Sekolah Kebangsaan Ampang. Ketika itu, tidak aku fahami butir bait yang tertulis... aku sekadar membacanya lalu menyimpannya hingga akhirnya aku tidak tahu entah dimana terkuburnya diari tersebut.

Namun begitu, puisi tersebut tidak aku lupakan malah kekal terpahat dalam hatiku dengan baitnya aku mengerti bahawa kehidupan tidak semudah disangka. Apatah lagi meniti perjalanan atas hubungan sesama insan. Ada atau tidak jalinan perhubungan, itu tidak penting kerana keikhlasan lebih diutamakan.

Thursday, 22 January 2009

Impian Tersirat II

Alhamdulillah, syukur atas kurnia dan rezeki yang dilimpahkan. Impian yang telah lebih sepuluh tahun bersemadi di minda akhirnya termakbul juga. Sesuatu yang memang menuntut kesabaran atas segala onak dan rintangan yang telah dilalui. Sepanjang waktu itu, memang pelbagai cabaran dilalui... bukan sekadar kerahan tenaga dan titis keringat malah air mata juga tertumpah lantaran memendam rasa atas impian tersebut.

Kepayahan yang dilalui sebelum ini sememangnya menjadi pengajaran paling berharga dalam hidup, menyingkap getir waktu tersebut - melemaskan - dengan penilaian dan pandangan pelbagai pihak melalui sudut berbeza. Apa yang pasti negatif melebihi dari kewajaran hinggakan sesekali keyakinan diri turut robek kerananya. Aduh, pedih!!!

Thursday, 15 January 2009

Impian tersirat

Membaca coretan Lin tentang impiannya di tahun baru seakan mahu berkongsi impian sendiri. Impian yang sememangnya telah lama tersimpan, sejak dari zaman anak dara hinggalah ke jinjang pelamin, impian tetap tersemat biarpun telah beranak pinak. Dan insya-Allah, tahun ini juga impian tersebut akan menjadi realiti.

Sememangnya keazaman yang kukuh ditambah dengan kesungguhan akan membawa kepada kejayaan. Berkat dorongan dan sokongan dari suami dan keluarga, impian ini akan tetap dilaksanakan. Semoga Allah memberi kekuatan mental dan fizikal kepada diriku untuk merialisasikannya....

Thursday, 8 January 2009

Birthday Girl - Amira

Tarikh 7 Januari kekal dalam minda. Usia Amira genap 4 tahun. Ceria keletahnya melihat kek yang dibeli abahnya....