Tuesday, 30 December 2008

Maal Hijrah dan Tahun Baru

Tahun Baru Hijrah 1430H dan Tahun Baru 2009... sesungguhnya kedatangan tahun baru adalah sesuatu yang mendebarkan. Penuh dengan semangat, inspirasi dan komitmen untuk sesuatu yang baru, perancangan pada satu perjalanan hidup yang menuntut pelbagai cabaran... Apa yang pasti kesabaran menjadi taruhan....
Apabila tiba tahun baru, pastinya usia juga meningkat – ia bukanlah sesuatu yang menakutkan – sekadar suatu nombor untuk kelangsungan hidup kerana apa yang penting ialah pengisian sepanjang usia tersebut, suka duka mewarnai diri yang secara tidak langsung mematangkan fikiran untuk suatu kronologi hidup yang lengkap....
Dan lagi, yang berkait dengan tahun baru ialah azam baru...sedikit senyum tercalit dibibir memikirkannya... Apa azam baru untuk tahun ini?
Tepuk dada tanya selera... Jawabnya, peningkatan kualiti hidup dengan kesempurnaan akal dan fikiran.... Merialisasikan impian-impian yang telah direncanakan, untuk semua insan tersayang dan juga diri sendiri...
SELAMAT TAHUN BARU!!!

Wednesday, 24 December 2008

Pulang Ke Desa...

Amira di hadapan rumah berlatar bendang dan pasaraya besar... antara imej moden dan tradisi...

Pembangunan tidak pernah ada noktah, termasuklah di Kg. Mempelam Alor Setar juga... tempat kelahiran suami yang telah menjadi sebahagian dari kampungku juga. Memang pembangunannya pesat, jauh berbeza jika dibandingkan dengan suasana lima tahun lalu ketika pertama kali aku menjejakkan kaki ke sini...
Apapun, yang paling gembira sekali apabila mendengar nama kampung ialah Amira... hinggakan tak mahu kembali ke Ibu Kota kerana ligatnya bermain di kampung... anak kota yang hatinya akan tetap bersalut dengan adat dan ciri-ciri kampung serta budaya Melayu – harap abah dan mama!

Friday, 12 December 2008

Ikatan Kasih Abadi 12 Disember

Dalam alam rumah tangga, bersama merancang kebahagiaan, impikan kesejahteraan, menyulam kasih dan sayang, menganyam kasih dan rindu... biarpun dengan onak dan ranjau berduri, seiring melangkah saling menyokong dalam meniti suka dan duka.... Semoga berkekalan ke akhir hayat bersama putera dan puteri pengikat cinta....

Ikatan Kasih Abadi

Thursday, 11 December 2008

Catatan 11 Disember

Tiba-tiba tergambar di fikiran ketika bersantai mengisi ruang semasa... betapa, pejam dan celik, pejam dan celik masa berlalu memintas kenangan. Entah sama ada dalam sedar atau tanpa sengaja terfikir di benak masa berlalu dengan pantas... mungkin kerana alpa atau leka dengan tugas seharian. Tetapi sesungguhnya, perjalanan menyedarkan bahawa setiap apa yang dilakukan sama ada semalam, hari ini atau esok sekalipun sememangnya ia adalah tanggungjawab seharian untuk kelangsungan hidup. Demi sebuah tanggungjawab sebagai insan dan hamba kepada-Nya, wanita dan isteri yang menghuni ruang hati suami serta anak dan ibu kepada dua generasi berbeza. Benarkah?

Menatap wajah anak-anak, setinggi kesyukuran dipanjatkan... atas apa yang telah dilimpahkan... sedar tak sedar Amira meniti usia kanak-kanak... mula memahami setiap tingkah dan ayat yang diluah, mengamati dan menilai sebelum mengaplikasikan untuk dirinya sendiri. Malah Ameer juga telah mengenali raut wajah bonda dan ayahandanya dengan butiran suara tanpa kata menutur bicara. Bahagia atas kesejahteraan yang dilimpahkan. Dapat melihat detik waktu yang berlalu dalam proses pendewasaan mereka sedang meniti di minda masa pengisian yang akan dicanai untuk permata jiwa. Bagaimana?

Tuesday, 9 December 2008

Penantian...

Pagi ini sekali lagi aku hubungi, bertanya tentang statusnya sedangkan dalam hati telah aku tahu jawapannya... seperti biasa 'masih dalam proses', dan memang jawapan sama yang aku peroleh sejak lebih dari sepuluh tahun lalu....

Terkilan... memang... hampa... ya, tapi aku tak akan putus asa. Aku tahu untuk mendapat sesuatu yang dihajati bukan semudah berkata sahaja. Aku akur dengan segala prosedurnya tetapi lumrah insani, sesekali hati kecil mengeluh juga. Persolan yang bermain di minda, mengapa terlalu lama masa yang diambil sedang usia tidak pernah menanti barang sedetik pun..., pilunya rasa hati.

Tuesday, 2 December 2008

Antara cita-cita dan juga impian

Terlalu banyak yang ingin dilakukan. Antara cita-cita dan juga impian. Pengorbanan dituntut pada satu perjalanan yang panjang. Jika pernah dikorbankan untuk masa depan maka kini apa lagi yang dituntut demi kesinambungan perjalanan kesekian kalinya. Suatu keputusan untuk satu kepuasan yang entah bila akan terjadi.