Sunday, 16 November 2008

Ke Zoo Negara

Cuti, bawa Amira dan Ameer ke Zoo Negara bersama dengan anak-anak abang Hakim dan anak anag Bullah. Penuh satu kereta tapi meriah. Nasib kami baik kerana kebetulannya hari ini kanak-kanak percuma sempena tajaan dari ING. Bayangkan, dengan jumlah kanak-kanak seramai lima orang tak termasuk Ameer.

Friday, 14 November 2008

Ke Makam Bonda

Puisi ini pernah ku baca, aku gemari lalu aku kaji bait-bait katanya lewat usiaku belasan tahun lalu, malah aku menyusuri makna rangkapnya dengan penuh sayu dan syahdu...dan dewasa ini aku bukan setakat memahaminya malah telah pun melaluinya sendiri.... Dan di Aidilfitri yang lalu... aku bertemankan suami dan anak-anak bersama bapa dan abang-abang yang lain berkunjung ke pusara mak... dengan lafaz bismillah surah Yassin kami bacakan, bertahlil dan berdoa agar rohnya tenang dan bersama orang-orang yang beriman... Al-Fatihah!!!

Kami mengunjungi pusara bonda
Sunyi pagi disinari suria
Wangi berseri puspa kemboja
Menyambut kami mewakili bonda

Tegak kami di makam sepi
Lalang-lalang tinggi berdiri
Dua nisan terkapar mati
Hanya papan dimakan bumi

Wednesday, 12 November 2008

Kerinduan buat bondaku


Suara seorang ibu
Rintihnya di dalam sendu

Keluhnya tanpa ku tahu

Hiba terasa bertakung rindu...


Semalam ketika menonton sinetron Wulan, pada babak Wulan dan Awan berkunjung ke pusara, tiba-tiba Amira bersuara, “mama, macam kubur nenek kan.... Nenek dah meninggal ada dalam kubur.” Dan aku kelu lidah tanpa suara hanya menganggukkan kepala. Tiba-tiba pula hati terasa syahdu. Kerinduan teramat sangat pada arwah mak.... Terbayang wajahnya, jernih matanya, pandangannya, kelibatnya, pesanannya, suaranya dan segala tentangnya.

Memang aku tidak pernah sedetik pun lupa pada arwah mak. Kemana saja aku pergi pesannya mengiringi. Seringkali juga ketika aku memandu sendirian sama ada ke pejabat atau dalam perjalanan pulang ke rumah akan terbayangkan mak... ketika mak sakit, terbaring di katil. Memang tiada rasa terkilan kerana hingga ke akhir hayatnya aku berada di sisi mak, dapat menjaganya... memandikan, memberi makan, tidur bersamanya pada malam-malam terakhirnya di rumah tetapi... aku rasa jika lah masa dapat diulang kembali akan aku lakukan lebih baik lagi....

Saturday, 8 November 2008

Gurindam Anakanda (buat Amira Farhana)


Puisi ini aku tulis ketika usia Amira baru dua bulan, dan kemudian tersiar dalam laman e-sastera.com pada Jun 2005.

Ketika aku tulis puisi ini aku berada di pejabat, waktu itu kerinduan pada anak sulungku amat terasa apatah lagi, abahnya yang ketika itu menghantarnya ke Taska buat pertama kali baru lepas menghubungiku.

Katanya, sayu hati apabila menyerahkan permata jiwa ke tangan orang lain untuk diasuh... biarpun cuma seketika tetapi detik perpisahan amat terasa. Bergenang airmataku mendengarnya..., namun ku pujuk jiwa yang lara agar laksanakan amanah kerja dengan sempurna lantas apabila tamat waktu bekerja aku dapat segera bersama dengannya.